home CERITA PENDEK Malapetaka Kesombongan

Malapetaka Kesombongan

Jujur aja nih, gua ini orangnya sombong. Kalo udah ngegosip, pasti gua yang paling unggul. Padahal nyatanya gua anak yang kere, pinter juga nggak terlalu. Prestasi? Bullshit, megang mik di depan podium aja udah gemeteran.

Tapi entah kenapa, walaupun gua nggak ada yang bisa dibanggain, gua orangnya sombong. Gak tau darimana tuh sifat. Temen-temen deket gua suka nyinyir sendiri, “Tuh liatin si suridik, penyakit sombongnya mulai kambuh.” Dan itu nggak ada obatnya, tau! Gua udah semedi berbulan-bulan, puasa senin-kemis, puasa Daud, sampe ke tahajud seribu rokaat (ini bahasa lebay), tetep aja tuh si sombong masih hinggap di hati gua.

Nah, malapetaka kesombongan itu ternyata terjadi, kawan. Disini gua bakal ceritain.

Mulai dari mana ya ceritanya? Pusing juga. Gini aja deh, gua mulai dari sejak gua kerja di Mekdi aja ya? Oke sepakat.

Jadi ceritanya, pas gua lagi semangat-semangatnya nyari duit di Mekdi, gua nggak sengaja musuhan sama salah satu sekretaris manager. Ceritanya konyol banget.

Karena gua kerja sambil kuliah, manager bagian absensi biasa ngasih gua jadwal shift sore, jadi ntar pulangnya malem jam setengah 2 (istilah kitanya itu closing). Lu harus tau, walaupun ditulisannya pulang jam setengah 2 dini hari, tapi kenyataannya bisa lebih. Lu juga harus paham kondisi gua, semester itu gua biasa ngambil mata kuliah pagi-pagi, kadang jam 7 kadang jam 8. Coba lu bayangin, malem-malem lebih dari jam 2 dini hari gua pulang kerja, besoknya jam 7 pagi ada kuliah. Ambruk gak tuh badan? Jelaslah!

Makanya, pas di salah satu jadwal kerja, gua pulang sesuai jadwal. Sementara karyawan yang lain masih kerja, jam setengah dua dini hari gua langsung cabut, karena kerjaan gua udah beres.

Nggak tau nya, besoknya si sekretaris manager closing tadi malam langsung marah-marah. Dikiranya gua ini nggak profesional. Dikiranya gua pembangkang. Padahal nggak tuh. Orang kerjaan gua udah beres. Gua ngikutin kontrak kerja 8 jam setengah. Letak salah gua dimana coba? Tapi tetep, namanya sekretaris manager nggak pernah salah.

Sejak saat itulah gua dimusuhi Mr. S (maksudnya si sekretaris manager itu). Dan lu harus paham kondisinya, si Mr. S ini biasa ngajak-ngajak sekretaris manager lain, ngajak-ngajak crew leader, ngajak-ngajak karyawan yang lain, untuk sama-sama membenci gua. Nah, disini nggak enaknya musuhan sama bandit.

Satu mingguan gua dimusuhi. Kerja dibentak-bentak hampir setiap hari. Sampe-sampe gua udah ngerasa nggak betah kerja di Mekdi. Dan memang iya, gua udah nggak betah jadi bawahan sialan.

Dari banyaknya karyawan, ada dua karyawan yang paling deket sama gua, sahabat lah istilahnya. Yang satu namanya Tredi (orang Jepara), satunya lagi namanya Bagus (orang Surabaya). Walaupun gua dimusuhi banyak karyawan, mereka berdua tetep deket sama gua. Maklum lah, mereka sama-sama bareng kerjanya sama gua, malah si Tredi interview-nya bareng.

Nah, si Tredi sama si Bagus ini biasa maen ke kos-an gua di jalan Timoho Yogyakarta.

Suatu hari, si Tredi maen ke kos-an gua. Biasalah, ngobrol-ngobrol, internetan, gitaran, ya begitulah rutinitas anak muda. Tiba-tiba gua nyeletuk ngomong sama si Tredi, “Tred, nyari kerjaan lain yuk? Gua udah nggak betah kerja di Mekdi, males gua lihat si songong itu!”

“Bener, Dik. Gua juga udah males kerja di Mekdi, apalagi kalo closing, udah pulangnya telat, gaji tetep sama lagi… Sialan, mana gua sering lagi kena jatah closing!” Jawab si Tredi penuh dukungan.

“Ya udah yuk kita buat lamaran…”

“Siap, Dik. Gua ngikut lu.”

Akhirnya kami berdua buat lamaran kerja baru. Nih gua mau sombong dikit, di kosan gua itu, walaupun kecil, tapi isinya lengkap. Ada laptop, ada printer, ada kertas print, ada segala macem. Jadi buat lamaran pekerjaan, nggak harus keluar kamar. Cukup 2 jam ngutak-ngatik laptop, lamaran kita berdua udah beres. Gua dilawan, ngetik berapa lembar doang mah enteng.

Malemnya, kita berdua searching lowongan pekerjaan di internet. Nggak butuh waktu lama, gua langsung dapet info loker di Hartono Mall, tepatnya di Parkson. Mantap sekali, kerjanya enteng jadi SPB (Sales Promotion Boy), di mall paling mewah di Jogja lagi. Mantap toh?

Besoknya kita langsung masukin lamaran ke Parkson, Hartono Mall.

Sementara kita nunggu panggilan interview, kita tetep ngejalanin rutinitas jadi babu di Mekdi.

Beberapa hari kemudian, sekitar 4 atau 5 hari, sebuah sms pun muncul di layar hp. Isinya begini:

“Selamat siang. Saudara IDIK SAEFUL BAHRI diberikan kesempatan untuk melakukan tes interview di Parkson, Hartono Mall. Mohon datang besok pagi jam 9. Terima kasih.”

Nggak pake lama, gua langsung bales, “Siap, pak. Terima kasih.”

Gua langsung hubungi si Tredi, dan dia-pun ternyata dapet sms yang sama. Mantap, dua sejoli dapet tes interview bareng.

***

Esoknya musibah pun datang. Karena tadi malem gua kerja lembur (closing sampe lebih dari jam setengah 2 malem), akhirnya gua bangun kesiangan. Gua baru bangun jam 10 pagi (tentu saja gua nggak kuliah, persetan dengan kuliah yang boring itu). Sialan, akhirnya gua maki-maki diri gua sendiri. Gua nggak biasa hidup telat dalam kerja. Apalagi ini interview.

Akhirnya gua mandi, siap-siap, dan nunggu si Tredi di kosan. Udah gua sms, udah gua telpon, tapi nggak ada respon. Gua udah putus harepan. Kalo misalkan nggak ada si Tredi, gua nggak bakal interview. Itu prinsip pertemanan!

Akhirnya gua nyerah. Gua udah putus asa, dan akhirnya nonton film di kosan.

Lama dari sejak itu, sekitar jam 1 siang, si Tredi datang ke kos. Sialan nih anak, udah telat berapa jam coba? Kurang ajar!

“Sorry, Dik. Gua ketiduran!”

“Anjir, ketiduran sampe jauh banget. Udah ayok, kita langsung ke Parkson!” Jawab gua sambil agak jengkel.

“Beneran nggak papa?”

“Ya mau gimana lagi, nanti di jalan kita cari-cari alasan aja!”

Akhirnya kami berangkat. Dan sialnya lagi, si Tredi nggak mau modal bensin, sehingga make motor gua. Tapi tak apalah.

Pas nyampe sana, kami nanya ke karyawan Parkson, dimana tempat interview.

Kami di tunjukin arahnya, dan tibalah pada suatu ruangan.

“Ada yang bisa dibantu mas?” tanya seorang lelaki berpakaian rapi, pake dasi.

“Kami mau interview, pak.”

“Oh interview, tunggu sebentar mas ya.”

Gua sama si Tredi saling lihat, “Untung, mereka nggak tau kita datang telat!” begitulah gua berbisik pada diri gua sendiri.

Nggak berselang lama, sekitar 10 menitan kami menunggu, mas-mas tadi pun manggil kami.

Ternyata dia bagian personalia yang bakal interview.

Kami berdua masuk ke ruangannya. Inget ini, gua sama si Tredi interview bareng, nggak sendiri-sendiri.

Biasalah, awal-awal si mas-mas tadi itu ngenalin diri. Nama dia siapa, jabatannya apa, dan lain-lain. Tapi sayang, sekarang gua lupa nama tuh orang.

Setelah beres dia perkenalan dan ngejelasin cara kerja di Parkson, dia mulai ngasih pertanyaan. Pertama yang dikasih pertanyaan adalah si Tredi.

Sekitar 6 atau 7 pertanyaan diajukan, dan seperti udah tau semua, si Tredi dapat ngejawab dengan mudah. Ya nggak mudah gimana, pertanyaannya enteng-enteng kok, nggak kayak ngejawab soal matematika.

Tibalah waktunya giliran gua yang di interview.

“Nama lengkapnya siapa, mas?” tanya si mas itu (gua bilang mas disini, karena dia masih muda. Tapi pas di interview gua pake istilah “pak”).

“IDIK SAEFUL BAHRI, pak.”

“Disini ditulis, kamu juga sambil kuliah ya?”

“Iya, pak”

“Kamu tau konsekuensi kalo kerja sambil kuliah?”

“Tau, pak”

“Kalo misalkan jadwal kerja dan jadwal kuliah saling bentrok, mana yang akan kamu dahulukan?”

Dengan sigap gua jawab, “Pasti saya dahulukan kerja, pak. Soalnya saya butuh uang untuk biaya kuliah. Lagian kuliah kan bisa ijin.” Gua yakin dengan jawaban ini, karena setiap interview pasti muncul nih pertanyaan.

Sampe pertanyaan ini nggak ada masalah. Malapetaka muncul di pertanyaan berikutnya yang tidak  disangka-sangka.

“Menurut mas, kelebihan mas itu apa?”

Dengan spontan juga gua jawab, “Saya ini orangnya pekerja keras, pak. Disiplin, bertanggung jawab, dapat diandalkan. Siap kerja dengan target. Siap bekerja kolektif.”

“Hmmm, terus kira-kira kelemahan mas apa?”

Nah disini malapetaka itu muncul. Ini pertanyaan baru bagi gua.

Dengan gelagapan gua jawab, “emmmmm, apa ya, pak. Aduh bentar pak…………… apa ya kira-kira?” Malah justru gua yang nanya. Sialan, dipinggir sana, si Tredi udah senyum-senyum sendiri.

“Ya ini mah menurut mas aja, kira-kira ada kelemahan nggak di diri mas? Kan pasti ada tuh.”

Tetep kayak tadi, gua masih gelagapan. “Aduh apa pak ya…..” Gua bingung mau jawab apa.

Lah coba lu pikir, kelemahan gua apa coba? Gua pikir gua ini perfect, masa ada sih kelemahan.

Akhirnya dengan berat hari, si mas personalia itu menutup interview, “Oh ya udah nggak papa, kita tutup saja interview-nya.” Dan sampe kalimat itu diucapkan olehnya, gua tetep nggak bisa jawab pertanyaan tadi.

Dari sejak saat itulah, gua baru sadar, ketidak mampuan gua untuk mengoreksi kekurangan-kekurangan gua, itulah kelemahan gua sebagai orang yang sombong.

 

======================

Ditulis oleh : IDIK SAEFUL BAHRI, S.H.

Facebook Comments
TAGS:

IDIK SAEFUL BAHRI

Idik Saeful Bahri, S.H. adalah warganet yang aktif mempromosikan hubungan kuat antara Keagamaan, Kenegaraan, dan Kebudayaan. Bahwa ketiganya merupakan suatu kesatuan yang saling melengkapi, bukan merupakan bagian terpisah yang saling bertentangan. Islam, Indonesia, dan Tradisi, dapat hidup beriringan dalam kehidupan sosial masyarakat. Karena diatas ketiganya berdiri suatu fondasi kuat yang alamiyah dari Tuhan, yaitu Kemanusiaan. Konflik atas dasar pertentangan diantara agama, negara, dan budaya, seharusnya dapat dihindari karena kesadaran akan unsur kesatuan makhluk (Kemanusiaan). Dalam sebagian tulisannya, Idik Saeful Bahri biasa menggunakan nama pena, yakni @idikms.

Tinggalkan Balasan

Bahasa Rakyat